Indonesia Menangi Kompetisi ASEAN Data Science Explorer Tingkat Nasional

Jakarta, PCPlus. Menyusul selesainya babak final kompetisi ASEAN Data Science Explorers tingkat nasional, enam mahasiswa Indonesia dianugerahi tiga penghargaan teratas untuk wawasan dan ide mereka dalam mendorong masa depan ASEAN yang berkelanjutan.

Keenam mahasiswa tersebut, yang mewakili tiga tim yang masing-masing terdiri dari dua mahasiswa, termasuk di antara sepuluh tim teratas yang dipilih untuk mempresentasikan ide mereka di babak final tersebut, yang diadakan di kantor SAP Indonesia.

Kompetisi yang diselenggarakan bersama oleh ASEAN Foundation dan perusahaan software multinasional SAP, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan apresiasi masyarakat ASEAN di kalangan kaum muda melalui literasi digital.

Para mahasiswa yang mendaftar untuk program ini pada awal tahun 2017 kemudian diberi akses ke dalam data ASEAN dan juga platform SAP Analytics Cloud, yang memungkinkan mereka untuk menganalisis data dengan lebih baik dan memperoleh wawasan yang bermakna.

Inisiatif ini mendorong para peserta untuk merancang wawasan berbasis yang secara khusus menyoroti isu saat ini di negara ASEAN seputar enam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan PBB (United Nation Sustainable Development Goals), yang mencakup (1) kesehatan dan kesejahteraan yang baik, (2) pendidikan berkualitas, (3) kesetaraan gender, (4) air bersih dan sanitasi, (5) pekerjaan yang layak dan pertumbuhan ekonomi, dan (6) kota dan masyarakat yang berkelanjutan.

“Ini adalah tahun perdana kami menyelenggarakan kompetisi ini, bermitra dengan SAP, dan kami senang melihat tingginya jumlah registrasi dan penyampaian ide dari para mahasiswa Indonesia. Setelah melalui proses penjurian yang ketat, ASEAN Foundation dan SAP memilih 10 tim teratas dari Indonesia untuk berpartisipasi di babak final tingkat nasional,” kata Elaine Tan (Direktur Eksekutif ASEAN Foundation).

Tim “Omotesando”, yang terdiri dari Febe Rahellea Epafras dan Vida Manuela Cornelius, mahasiswa dari Universitas Indonesia, meraih juara pertama di antara tiga tim teratas di final nasional Indonesia. Sementara itu, posisi runner-up dimenangkan oleh tim “The People” dari Universitas Bina Nusantara (BINUS) dan posisi runner-up kedua dimenangkan oleh tim “7 Hours” dari Universitas Islam Indonesia.

“Karya kami berfokus pada pelayanan keuangan melalui perbankan tanpa cabang untuk membantu mengatasi kemiskinan di ASEAN,” kata Febe, anggota tim pemenang Omotesando. “Kesempatan untuk memanfaatkan data atas keadaan akses keuangan di antara negara-negara ASEAN dan pemanfaatan SAP Analytics Platform Cloud membantu kami memahami masalah ini secara menyeluruh.”

Febe and Vida akan mewakili Indonesia pada babak final kompetisi ASEAN Data Science Explorers tingkat regional pada tanggal 23 November nanti, di mana mereka akan kembali berkompetisi melawan para pemenang tingkat nasional dari kesembilan negara ASEAN lainnya.

Tanggapan Kamu

komentar