Tag Archives: lisensi

BSA Dorong Penggunaan Software Berlisensi Resmi Untuk IKN

Jakarta, PCplus – BSA | The Software Alliance dengan tegas mendorong pemerintah dan pelaku bisnis di Asia Tenggara, termasuk Indonesia, untuk mengadopsi perangkat lunak berlisensi dan aman untuk proyek infrastruktur vital mereka. Termasuk untuk pengembangan Ibu Kota Negara Nusantara (IKN) di Indonesia.

Baca Juga: Pembajakan Software Bukan Karena Harga

Permintaan ini merupakan respons terhadap pola yang mengkhawatirkan. Di mana perangkat lunak ilegal menyusup ke dalam proyek-proyek pekerjaan umum dan infrastruktur. Mereka membawa risiko ganda terhadap keamanan siber dan kualitas keseluruhan upaya penting ini.

Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) mengungkapkan dampak yang mengkhawatirkan terkait dengan penggunaan perangkat lunak ilegal. Pada Agustus 2023, Indonesia mencatat adanya peningkatan serangan siber yang signifikan sebesar 219.414.104. Yang paling mengkhawatirkan adalah bahwa 52,51% dari insiden tersebut dihasilkan dari malware, mencapai hampir 115.208.766 serangan. Dari jumlah tersebut, sekitar 707.409 insiden melibatkan serangan ransomware, yang paling mungkin menyebabkan kerugian finansial yang besar.

IKN harus pakai sofware legal

Berdasarkan temuan ini, sangat penting untuk menggunakan software berlisensi dan aman dalam proyek pembangunan ibu kota Indonesia, yang merupakan proyek infrastruktur terbesar dalam sejarah negara ini. Pendekatan ini memastikan ketahanan siber dan keunggulan keseluruhan proyek sekaligus memitigasi risiko terkait dengan perangkat lunak ilegal. Selain itu, dengan investasi besar sebesar IDR 523 triliun ($35 miliar USD), membuat proyek ini dapat dengan mudah membeli perangkat lunak berlisensi.

Pendekatan ini juga berlaku untuk negara-negara tetangga seperti Thailand dan Malaysia. Penting bagi proyek pekerjaan umum, termasuk proyek-proyek besar seperti bendungan dan kereta api, untuk mengadopsi perangkat lunak berlisensi Namun sayangnya, masih ada perusahaan teknik dan desain yang menggunakan perangkat lunak ilegal dalam proyek-proyek infrastruktur penting di kedua negara tersebut sehingga menimbulkan kekhawatiran serius.

Dalam laporan terbaru oleh Divisi Pemberantasan Kejahatan Ekonomi (ECD) Kepolisian Kerajaan Thailand, distributor lokal alat pengukur terbukti menggunakan delapan salinan perangkat lunak AutoCAD yang tidak berlisensi dalam pembuatan perangkat penting untuk proyek-proyek infrastruktur nasional.

Demikian pula di Malaysia. Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Urusan Konsumen (MDTCA) melakukan razia terhadap perusahaan-perusahaan desain rekayasa. Termasuk perusahaan konsultan desain dan teknik besar yang terlibat dalam proyek-proyek pekerjaan umum penting seperti konstruksi kereta api nasional. Pendapatan tahunan perusahaan yang hampir mencapai USD 1,5 juta dan aset yang melebihi USD 1,7 juta berada dalam risiko akibat penggunaan perangkat lunak ilegal.

Banyak kasus perusahaan memakai software ilegal

“Ada banyak kasus di mana perusahaan teknik di Asia Tenggara dengan sengaja menggunakan perangkat lunak ilegal. Atau mengelola aset perangkat lunak mereka secara tidak efektif, sehingga mengakibatkan desainer mereka menggunakan perangkat lunak ilegal,” kata Direktur Senior BSA, Tarun Sawney. “Terlepas dari alasan di balik tindakan ini, keduanya berbahaya dan dapat dihindari. Perusahaan rekayasa besar yang dipercayakan dengan proyek infrastruktur nasional menerima alokasi anggaran yang signifikan dari pemerintah masing-masing. Oleh karena itu, sangat penting bagi mereka untuk berinvestasi dalam perangkat lunak desain yang berlisensi, aman, dan dapat diandalkan. Masyarakat yang telah membayar pajak dengan benar mengharapkan bahwa pekerjaan umum dirancang dan dibangun dengan mempertimbangkan keselamatan dan kualitas yang maksimal.”

Selama penyelidikan, otoritas di Thailand dan Malaysia juga menemukan bahwa beberapa perusahaan menggunakan praktik yang menyesatkan. Di mana pengguna akhir menampilkan lisensi perangkat lunak yang sudah kedaluwarsa untuk menyiratkan kepatuhan palsu. Namun hal ini berhasil terbongkar saat pemeriksaan PC secara menyeluruh.

“Walaupun beberapa negara di wilayah ini dengan tegas menegakkan undang-undang lisensi perangkat lunak. Ada kebutuhan bagi negara-negara lain untuk meningkatkan upaya mereka dalam hal ini,” kata Sawney. “Bekerja sama dengan BSA sangat bermanfaat baik untuk bisnis maupun pemerintah. BSA sepenuhnya berkomitmen untuk mendukung inisiatif yang mendorong penggunaan software berlisensi dalam proyek-proyek pekerjaan umum. Dan tujuan utama kami adalah melindungi komunitas bisnis lebih luas dari risiko potensial dan memastikan keamanan publik menjadi prioritas utama.”

Kolaborasi BSA dengan pemerintah seluruh dunia

Keamanan dan integritas proyek infrastruktur berada dalam risiko ketika bisnis menggunakan perangkat lunak ilegal. BSA berkolaborasi dengan pemerintah di seluruh dunia untuk memastikan kepatuhan perangkat lunak. Sekaligus menekankan pentingnya penggunaan perangkat lunak desain yang berlisensi dan aman untuk proyek-proyek pekerjaan umum. Tahun lalu, BSA juga meluncurkan kampanye edukasi dengan mempublikasikan panduan kelangsungan hidup yang menguraikan risiko siber yang muncul dan memberikan saran bagi para pemimpin bisnis untuk meningkatkan keamanan siber. BSA akan terus melaksanakan inisiatif software berlisensi untuk melindungi berbagai sektor dari ancaman siber yang terus berkembang.

Cermati Perjanjian Penggunaan Software

Sebagian besar pengguna komputer tentu menyenangi software yang bersifat gratisan alias freeware. Ternyata freeware pun memiliki detail syarat kondisi penggunaannya. Namun, seringkali hal tersebut tidak diperhatikan secara cermat oleh pengguna.

Untuk belajar mencermati perjanjian syarat dan kondisi penggunaan software (EULA-End User Licence Agreements), kami rekomendasikan aplikasi bernama Eulalyzer. Berikut ini cara penggunaannya:

  1. Jalankan Eulalyzer. Cari tahu apakah EULA suatu software terdapat dalam direktori instalasi ataukah disajikan dalam proses (langkah) instalasinya. Contoh kali ini menggunakan yang kedua. Klik-tahan pada tombol tanda plus pada layar Eulalyzer, lalu seret dan arahkan ke jendela layar teks EULA. 
  2. Teks EULA akan ditangkap oleh Eulalyzer. Perintahkan Eulalyzer untuk mulai menganalisis dengan klik tombol Analyze
  3. Eulalyzer akan mengelompokkan temuannya ke dalam beberapa kategori yang dapat dibuka rinciannya dengan klik tombol plus. 
  4. Jika ingin melihat detail kalimat menarik yang ditemukan, klik tanda panah hijau (Go To). 
  5. Jika ingin mencari kalimat-kalimat menarik lainnya (misalnya: install, copy, engineering, modify, distribute, dan lainnya), ketik di bagian Search lalu klik tombol Search Text
  6. Bacalah dengan seksama. Siapa tahu, ternyata kita boleh menggunakan software tersebut namun tidak boleh mendistribusikannya tanpa ijin, tidak boleh memodifikasi atau membuat turunan (forking), tidak boleh menginstal di server, dan lainnya. 

Selamat mencoba. (Vincent Bayu Tapa Brata)