Saturday, April 20, 2024
Berita Teknologi

Cyber Security Weekend: Menaklukkan Penjahat AI

Jakarta, PCplus – Untuk menggali lebih dalam tentang hubungan antara AI dan masa depan keamanan siber, Kaspersky menggelar Cyber Security Weekend Asia Pasifik (APAC) pada 25 Agustus lalu. Konferensi dengan tema “Deus Ex Machina: Menetapkan Petunjuk Aman untuk Mesin Cerdas”. Ini bertujuan untuk membuat peta aman seiring dunia memanfaatkan kekuatan AI.

Baca Juga: AI Youtube Untuk Ringkasan Video yang Pintar

Perusahaan keamanan siber global ini telah melakukan banyak inovasi dengan menemukan cara untuk membuat sistem TI dengan perlindungan “bawaan” atau yang dikenal sebagai Imunitas Siber. Salah satu topik yang dibahas adalah bagaimana penjahat siber dapat memanfaatkan AI untuk meningkatkan serangan phishing dan malware. Konsep Imunitas Siber Kaspersky mengimplikasikan bahwa sebagian besar jenis serangan siber tidak efektif dan tidak dapat mengganggu fungsi penting sistem. Tentunya ini terjadi dalam skenario penggunaan yang ditetapkan pada tahap perancangan.

“Kaspersky Cyber Immunity adalah pendekatan yang baru-baru ini kami usulkan di Amerika Serikat dan Uni Eropa. Ini mewujudkan sistem yang aman sesuai perancangan yang memungkinkan terciptanya solusi yang hampir tidak mungkin untuk dieksploitasi. Di zaman di mana teknologi dapat digunakan baik oleh orang baik maupun orang jahat, keamanan siber tradisional tidak lagi cukup. Kita perlu merevolusi pertahanan kita untuk memastikan kita menciptakan dunia digital yang lebih aman,” kata Eugene Kaspersky, CEO Kaspersky.

Penggunaan AI di Asia Pasifik Meningkat

Sebuah studi terbaru dari IDC menunjukkan bahwa pengeluaran untuk AI di kawasan Asia Pasifik akan meningkat dua kali lipat dalam tiga tahun. Dari $9,8 miliar pada tahun 2023 menjadi $18,6 miliar pada tahun 2026. Sebagian besar perusahaan lokal juga akan mengimplementasikan AI di semua kategori. Ini dilakukan untuk meningkatkan efisiensi dan mengurangi ketergantungan pada kemampuan teknis. Saat ini, pasar AI di Asia Pasifik mencapai $22,1 miliar dan diperkirakan akan tumbuh hampir empat kali lipat pada tahun 2028, yaitu menjadi $87,6 miliar.

“Perusahaan menyadari cara memanfaatkan AI untuk meningkatkan efisiensi aset mereka, kualitas produk mereka, dan juga untuk menyederhanakan rantai pasokan. Laporan IDC menyoroti bahwa Tiongkok, Australia, dan India adalah tiga negara terdepan dalam pengeluaran untuk AI. Dan saya yakin banyak negara lain yang akan mengikuti jejak mereka. Hal ini membuat kami siap untuk menyusun peta jalan yang aman terkait dengan penerapan dan adopsi AI di APAC. Ini untuk memastikan bahwa kami memanfaatkan keunggulannya tanpa mengorbankan keamanan siber,” kata Adrian Hia, Managing Director untuk Asia Pasifik di Kaspersky.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang Kaspersky Cyber Immunity, kunjungi https://os.kaspersky.com/technologies/cyber-immunity/.

Selain di Cyber Security Weekend, Kaspersky akan melanjutkan diskusi tentang masa depan keamanan siber di Kaspersky Security Analyst Summit (SAS) 2023 yang akan diadakan di Phuket, Thailand, pada tanggal 25 hingga 28 Oktober. Acara ini menghadirkan banyak peneliti anti-malware berkualitas tinggi. Seperti lembaga penegak hukum global, Tim Tanggap Darurat Komputer, dan eksekutif senior dari layanan keuangan. Termasuk juga di layanan teknologi, layanan kesehatan, akademisi, dan lembaga pemerintah dari seluruh dunia.

Apakah ada hal lain yang bisa saya bantu?

Komentar kamu