Sunday, April 14, 2024
Berita Teknologi

Menunggu, Kendala Jaringan di Indonesia

Avaya Marketing Director Asean Herlinda Xu, Avaya Networking Regional Manager Sam Liu dan Avaya Country Manager Indonsia Endang Rachmawati usai menjelaskan manfaat Fabric Connect di Jakarta (26/11/2014)
Avaya Marketing Director Asean Herlinda Xu, Avaya Networking Regional Manager Sam Liu dan Avaya Country Manager Indonsia Endang Rachmawati usai menjelaskan manfaat Fabric Connect di Jakarta (26/11/2014)

JAKARTA, PCplus – Avaya baru saja merilis laporan riset Networking Agility yang dilakukan oleh Dynamic Market. Riset kuantitatif ini digelar di 8 negara (Indonesia, Singapura, Malaysia, Filipina, Thailand, Jepang, Australia, Korea Selatan). Di Indonesia 100 profesional TI di organisasi besar menjadi responden riset tersebut.

Apa temuan riset tersebut? Bahwa networking adalah permainan menunggu bagi organisasi besar di tanah air.

Apa sih maksudnya? Begini, menunggu adalah hal biasa bagi pengguna jaringan. Mereka harus sabar menanti saat jaringan sedang diubah/upgrade karena ada software baru. Mereka menunggu karena proses update/upgrade lambat.

Padahal, ungkap Herlinda Xu (Marketing Director Asean, Avaya) dalam media briefing di Jakarta (26/11/2014), dalam setahun bisa terjadi sekitar 11 kali perubahan jaringan.

“Setiap perubahan harus tunggu 38 hari, jadi perlu 418 hari menunggu layanan jaringan baru atau peningkatannya. Kalau nunggu berarti ada kehilangan produktivitas dan pendapatan. Bisa juga orang IT-nya kehilangan pekerjaannya. Ini akibat langsung dari masalah perubahan jaringan inti. Jaringan yang lambat dan kompleks itu menghalangi perusahaan untuk berkembang.”

Herlinda Xu mempertanyakan bagaimana perusahaan bisa kompetitif jika dibutuhkan banyak waktu dan uang untuk mengubah jaringan. Mustahil? Ternyata tidak.

Solusinya adalah menggunakan SDN (software defined network). “Tujuannya adalah membuat network simpel,” terang Herlinda Xu sambil menekankan bahwa tidak semua SDN dibuat sama. “Tapi kalau diletakkan di legacy network seperti Juniper atau Cisco, ibarat menggunakan Ferrari di Jakarta atau di jalan tanah yang berlumpur. Tidak bisa ngebut.”

Wiwiek Juwono

Senior Editor di InfoKomputer dan PCplus. Memiliki spesialisasi di penulisan fitur, berita, serta pengujian gadget dan asesori komputer

Komentar kamu