SAP Dorong Pemanfaatan IoT

sap-iot

SAP belum lama ini mengumumkan rencana investasi sebesar €2 miliar selama lima tahun. Tujuannya, membantu bisnis dan pemerintah mendapatkan manfaat dari sensor, perangkat cerdas dan big data yang tengah mentransformasi bisnis dengan Internet of Things (IoT).

Menurut SAP, pihaknya berencana mempercepat inovasi dalam portofolio solusi IoT nya, meningkatkan penjualan dan pemasaran, skala layanan, dukungan dan co-innovationi, dan menumbuhkan ekosistem mitra bisnisnya dan startup di pasar IoT, yang diperkirakan mencapai nilai €250 miliar pada tahun 2020.

Meski dunia bisnis dan sektor publik memiliki akses ke informasi dan update berita secara real-time, mereka masih mengalami kesulitan dalam menyatukan semuanya bersama-sama di lokasi operasi, unit bisnis dan tim fungsional. SAP menyatakan bahwa SAP IoT bertujuan untuk memahami big data dari banyak hal melalui solusi IoT yang memberlakukan pembelajaran mesin dan mengintegrasikannya dengan aplikasi bisnis inti SAP S/4HANA.

SAP juga menambahkan bahwa SAP IoT mencakup solusi untuk menghubungkan orang-orang, mitra bisnis, hal-hal dan lingkungan fisik, yang memungkinkan perusahaan untuk memperluas dan memperkaya proses bisnis dengan kecerdasan real-time dan live sehingga mereka dapat melihat peluang yang ada, mencapai efisiensi operasional baru, dan menata kembali model bisnis, produk dan layanan untuk memberikan nilai tambah pelanggan dan pemangku kepentingan.

SAP IoT berusaha untuk memungkinkan bisnis terhubung dan masyarakat terhubung, menangani daerah perkotaan dan pedesaan dan mencakup agribisnis, infrastruktur dan energi, industri kesehatan, pertahanan, manufaktur, konsumen dan transportasi.

SAP memperkenalkan paket Industry 4.0 yang memiliki solusi IoT untuk mengaktifkan strategi bisnis digital pelanggan. Paket ini dirancang untuk memulai konektivitas sistem operasional dan bisnis sebagai dasar untuk memantau efektivitas peralatan dan memberikan wawasan atas operasi lantai toko.

Paket akselerator juga memiliki fungsi ini, dan menambahkan lingkungan pelaksanaan dan kontrol yang otomatis tanpa kertas (paperless) dengan mendukung perencanaan dan pelaksanaan manufaktur, analisis kinerja dan pemeliharaan tanaman canggih.

Kedua paket dilengkapi dengan aplikasi SAP Distributed Manufacturing untuk layanan cetak tiga dimensi manufaktur tambahan. SAP juga berencana memperkenalkan paket solusi ketiga dari Industry 4.0, paket unggulannya, selanjutnya untuk memberikan wawasan lanjutan manufaktur dan kontrol, fungsi pembelajaran mesin dan analisis prediktif untuk operasi kualitas dan pemeliharaan.

SAP juga merencanakan paket solusi IoT untuk mengatasi operasi digital yang unik dari industri kota, pertanian dan energi.

Menurut SAP, mereka berencana untuk membangun lokasi di seluruh dunia untuk berkolaborasi atas Industri 4.0 dan IoT dengan pelanggan, mitra bisnis dan startup. Laboratorium SAP IoT dimaksudkan sebagai lokasi mercusuar dan jalur akses utama untuk penelitian IoT, pengembangan, pemodelan proof-of-concept dan inkubasi, dengan demonstrasi IoT, pemikiran kepemimpinan, keahlian dan infrastruktur untuk strategi dan inovasi produk.

SAP menyatakan berencana untuk meningkatkan investasi di bidang konsultasi dan transfer pengetahuan dengan konsultasi adopsi inovasi yang berdedikasi dan institusi pendidikan tinggi IoT di lokasinya. Lokasi yang direncanakan meliputi Berlin, Johannesburg, Munich, Palo Alto, São Leopoldo dan Shanghai, dengan SAP dan mitra ahli di bidang fokus khusus IoT asli setiap daerah, seperti Industri 4.0, logistik, kota dan pertanian digital.

Laboratorium dimaksudkan untuk menyediakan pelanggan dengan akses ke sumber daya inovasi termasuk ahli desain berpikir dan lokakarya, dan demo interaktif teknologi IoT terkait termasuk sistem otonom (seperti drone dan robotika), keamanan IoT, pembelajaran mesin dan pencetakan 3D.

Ristianto W

Menyukai dunia elektronika, Linux, dan jaringan komputer. Saat ini aktif mengelola beberapa server berbasis Linux.