Pengguna Jejaring Sosial Jadi Incaran

JAKARTA, RABU – Pengguna jejaring sosial menjadi incaran para mata-mata, begitu menurut ahli sekuriti Ira Winkler. Di konferensi sekuriti internet RSA yang berlangsung di London hari ini, Winkler mengatakan, “Orang menempatkan informasi sensitif di mana-mana di Internet. Para rekan kerja dan teman terbaik bisa jadi adalah orang yang paling sering menjadi sumber kebocoran informasi.”

“Jika kamu tahu hardware dan software dari sistem, maka kamu tahu cara meretas (hack) ke sistem itu,”  kata Winkler.  Ia menambahkan, menjalin hubungan dengan orang-orang yang belum pernah dijumpai secara fisik pada jejaring sosial seperti Facebook membuat resiko itu bertambah besar. “Jejaring sosial adalah gua harta karun. Setiap aspek dari kehidupanmu, minat, keluarga dan karyawan tersedia. Orang meninggalkan jejak yang menunjukkan kerentantan mereka.”

Winkler mencontohkan Linkedin, di mana mereka yang sedang mencari pekerjaan akan meminta para temannya untuk ‘merekomendasikan dirinya’, sehingga tampak bagi sebarang calon majikan yang sedang merekrut.

Four Square, kata Winkler, bahkan “lebih buruk ” karena memperlihatkan di mana kamu sedang berada. “Kamu bisa tahu seseorang sedang pergi ke luar negeri dan merampok rumahnya,” katanya.

“Segala sesuatunya menjadi milik umum. Bagaimana dengan aplikasi Facebook? Itu menggunakan data tentang kamu bahkan ketika teman-temanmu menggunakannya,” tambah Winkler. “Timeline Facebook bak buku emas bagi para penjahat, siapa pun bisa menyaru menjadi siapa pun.”

Menurut Winkler, para mata-mata yang sedang menyasar organisasi memilih orang yang “rentan”. “Pihak seperti intelejen Cina bisa masuk ke Linkedin, menyasar perusahaan, menyasar orang dan masuk. Untuk mendapatkan informasi, hanya diperlukan satu orang yang tak baik dalam organisasi itu.”

Wiwiek Juwono

Senior Editor di InfoKomputer dan PCplus. Memiliki spesialisasi di penulisan fitur, berita, serta pengujian gadget dan asesori komputer

2 thoughts on “Pengguna Jejaring Sosial Jadi Incaran

  • 12/10/2011 at 21:12
    Permalink

    Wah seram juga ya…..
    Perlu selektif memilih teman dan setting privasi yg ketat

  • 17/11/2011 at 00:03
    Permalink

    weh ngeri ngeri… jan kita harus hati hatia

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.